Kam07022015

Last update07:48:26 AM

Back Anda disini: Home

Artikel

Ingin Terapkan Kalender Hijriah se-Asia Tenggara

Thomas Jamaluddin

Indonesia kini memiliki banyak astronom. Tetapi, ahli astronomi yang mendalami ilmu falak dari sisi ajaran Islam masih sedikit. Salah seorang di antaranya Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin.
 
Laporan M Hilmi Setiawan, Jakarta
 
BEDA dengan hari biasanya, ruang pertemuan di Kantor Kementerian Agama (Kemenag), Jalan MH Thamrin, Jakarta, Selasa lalu (16/6) tampak sibuk sejak siang. Sejumlah pegawai menata meja dan kursi untuk persiapan pemaparan kajian astronomi menjelang sidang isbat penetapan 1 Ramadan 1436 H.
 
Kepala Lapan Thomas Djamaluddin sudah tiba di Kantor Kemenag dua jam sebelum sidang dimulai. Dia mengaku antusias mendengarkan paparan astronomi soal posisi hilal terkini.
 
Kemenag biasanya menunjuk Thomas sebagai pemateri dalam pemaparan kajian astronomi untuk penentuan 1 Ramadan. Tetapi, sejak diangkat sebagai kepala Lapan tahun lalu, Thomas tidak menjadi pemateri lagi. Posisinya digantikan oleh koleganya.
 
”Sore ini yang menjadi pemateri ahli astronomi yang tergabung dalam tim Badan Hisab dan Rukyat (BHR) Kemenag,” kata pria kelahiran Purwokerto, 23 Januari 1962, itu.
 
Menurut Thomas, di Indonesia, astronom yang mendalami ilmu falak dari kajian Islam tidak banyak. Ilmu falak adalah ilmu yang mempelajari lintasan benda-benda di langit, khususnya pergerakan atau lintasan bulan dan matahari. Hasil pengamatan terhadap bulan dan matahari itu kemudian digunakan sebagai dasar penetapan waktu ibadah atau kalender Hijriah.
 
Dia mengaku tidak pernah mendalami ilmu falak secara formal di sekolah maupun saat kuliah. Dia mempelajari ilmu itu lewat buku-buku yang dibacanya sejak SMP.
”Setelah membaca buku ilmu falak, saya jadi tertarik mendalaminya,” ujar lulusan salah satu madrasah ibtidaiyah (MI, setingkat SD) di Cirebon itu.
 
Kecintaan terhadap dunia astronomi makin menjadi setelah Thomas lulus dari SMAN 2 Cirebon. Dia diterima di Jurusan Astronomi ITB.
 
”Tapi, selama kuliah, saya tidak pernah mendapatkan ilmu falak dari sisi agama. Hanya astronomi secara umum,” tutur suami Erni Riz Susilawati itu.
 
Thomas tidak patah arang. Dia tetap bisa memperdalam ilmu falak di komunitas Masjid Salman ITB. Di masjid itu, dia dapat bimbingan dari para senior untuk memadukan ilmu astronomi yang didapat di ruang kuliah dengan ilmu falak yang diperoleh di Masjid Salman.
 
Karena begitu kuat tekadnya untuk menyatukan astronomi dengan ilmu falak, Thomas sampai mendapat julukan khusus dari kawan-kawannya di kampus. Yakni, kiai astronom.
 
”Itu hanya guyonan dari kawan-kawan,” kata anak pasangan Sumaila Hadiko dan Duriyah itu, lantas tertawa.
 
Setelah lulus sarjana dari ITB, Thomas melanjutkan kuliah ke jenjang S-2 dan S-3 di Universitas Kyoto, Jepang, dengan kajian astronomi. Selama kuliah di Negeri Matahari Terbit, dia mendapatkan banyak pengalaman penting di bidang astronomi dan ilmu falak. Salah satunya, dia pernah menjadi sekretaris persatuan umat muslim di Jepang.
 
Nah, saat aktif di organisasi itulah, Thomas sempat diminta untuk ikut menyusun jadwal imsakiyah atau panduan jam salat lima waktu di Jepang. Saat itu mendapatkan jadwal imsakiyah sangat sulit di Jepang. Umat muslim yang ingin tahu jadwal imsakiyah harus datang ke Islamic Center di Tokyo atau Masjid Agung Kobe. ”Waktu itu belum ada e-mail seperti sekarang,” jelas dia.
Upaya Thomas menyusun jadwal imsakiyah untuk wilayah Kyoto sangat membantu umat muslim. Khususnya para mahasiswa muslim yang datang dari negara-negara berbasis Islam.
 
Sebelum itu, Thomas mendapati kejadian unik di Jepang terkait dengan penetapan awal Ramadan dan Lebaran. Para mahasiswa yang berasal dari berbagai negara tersebut membawa ”tradisi” negara masing-masing untuk menentukan awal bulan puasa dan Idul Fitri.
 
”Saya bingung harus ikut yang mana. Sehingga kadang saya puasa lebih dulu dibandingkan kawan saya dari negara lain,” tuturnya.
 
Kini, setelah mendalami astronomi dan ilmu falak selama puluhan tahun, Thomas terobsesi untuk menyatukan kalender Hijriah di Indonesia. Untuk itu, ada tiga ketentuan yang harus menjadi pertimbangan. Yakni, batas wilayah, otoritas, dan kriteria rukyat. Untuk ketentuan batas wilayah, Thomas mengatakan sudah aman. Sebab, sudah disepakati kalender Hijriah berlaku di seluruh wilayah Indonesia.
 
Untuk urusan otoritas, dia berharap Kemenag bisa memosisikan diri sebagai pengambil kebijakan. Untuk itu, semua ormas Islam harus menyepakati lebih dulu bahwa otoritas pengambil keputusan untuk penetapan kalender Hijriah adalah Kemenag.
 
”Kenapa di Malaysia atau Singapura tidak ada perbedaan? Karena penetapannya satu pintu, di tangan pemerintah,” terang bapak tiga anak itu.
 
Nah, upaya yang paling menantang untuk membuat satu kalender Hijriah di Indonesia adalah kriteria. Selama ini, NU dan Muhammadiyah memiliki kriteria yang berbeda dalam menetapkan perhitungan kalender Hijriah. Muhammadiyah menggunakan hisab (perhitungan), sedangkan NU memakai cara rukyat (melihat bulan).
 
Suatu hari Thomas mengingatkan Muhammadiyah bahwa model hisab perlu dikaji ulang. Tetapi, dia justru mendapat respons balik yang negatif. Bahkan, akun Facebook miliknya sampai dibajak orang. Pemicunya adalah pernyataan Thomas bahwa saat perkembangan teknologi semakin canggih, sistem hisab sudah tidak relevan.
 
”Kejadian itu paling berkesan selama saya berkarir di dunia astronomi,” jelasnya. Tapi, dia bersyukur karena saat ini Muhammadiyah lebih terbuka dan bersedia mendengar paparan lain tentang perkembangan ilmu falak.
 
Menurut Thomas, banyak keuntungan jika Indonesia menerapkan satu kalender Hijriah. Jika satu kalender Hijriah itu benar-benar diterapkan, Indonesia bisa menularkannya ke negara-negara Asia Tenggara.
 
”Jadi, nanti di Asia Tenggara satu kawasan kalender Hijriah-nya sama. Awal puasa atau Lebaran di Indonesia bakal sama dengan di negara-negara lain di kawasan ASEAN,” tegas dia. (*/c11/ari)